UA-89306807-1

Four-a, Speak Please!

Taaaaaaaaaraaaaaaaaaaaaa teman-temanku yang rajin ngeblognya alhamdulillah, makasih sudah ngelirik admin yang makin hari makin nggak tanggung-tanggung bawelnya kalo lagi semangat nulis sampe kagak kenal lagi tanda titik, lihat saja nih kalimat pembuka saja berkoma-koma kaya lagi kritis aja. Aha! 

STOOOOOOOP! Kau mencuri hatiku, hatiku...
#mendadak dangdut, tepok jidat guling-guling dalam selimut

Assalamu`alaikum anak-anak...

Hiks, guek kangen nyapa gitu lagi sama anak murid guek. Beneran kangen tau nggak sih! 
Biasanya tiap kali jam pelajaran Fisika, saya selalu menyodorkan kepala ke dalam pintu sembari mengucapkan salam, daaaaaan... dengan kocaknya mereka bakal ngikutin intonasi gimanaaaa pun saya memberi salam. Subhanallah, pahala dapat semua. :D

Siapa sih yang saya bicarain, yaa tak lain dan tak bukan adalah kelanjutan dari entri sebelumnya, bisa dibaca di sini.
Hehe, di sebelah kan saya janji bakal nyambungin kocaknya anak 4a itu kayak bejimana. Nah, ikutin aja tulisan ini sampe habis. Okay. Cekidot. :D


Hmn... adaaaa satu kejadian yang omegoood, kenapa tiba-tiba kelas menjadi diam bagaikan malaikat lewat. Ya lho saya lagi di kelas 4a, kelas yang terkenal baru bandel dan bandel suaranya tak ketulungan, ya lhoo saya nggak salah masuk kelas karena tadi sudah membagikan kertas ulangan dan bercengkrama ria, ya lho saya lagi nulis di papan tulis materi pelajaran, tapiiii kok ada yang aneh yaaa? Apa?

Saya pun berhenti menulis dan memeriksa kemana perginya malaikat, apa malaikat membawa anak-anak kabur. Ah tentu bukan pikiran elit. Dan ternyata, bocah-bocah itu masih di kursi duduk masing-masing, LENGKAP, nggak ada yang bangun seperti biasa sukaaa banget keliling kelas sendiri. -_-
So? Kok... saya pun memasang tampang heran. Yaaalaah siapa yang nggak heran. Sejurus kemudian kesemuanya cekikikan sambiiiiiiiiiiil menahan tawa.
Apa-apaan sih? 
Jelas, saya berhasil dibuat bingung. Maka tak saya pedulikan, lanjut menulis di papan sambil meminta mereka mencatat di buku. Tapi, kesemuanya kembali terdiam dan saya heran lagi. KOK TUMBEN!
Apa ada terobosan baru yaa cara ngerjain guru PPL? -_-
Apapun itu, santai sajalah.
Kemudian saya pun bertanya kepada anak-anak apa sudah menyalin semua biar saya hapus papan. Sial! NGGAK ADA JAWABAN.
Saya akhirnya menyebut, 'Aulia, sudah catat yang ini?'
Aulia pun tak terkendali menjawab, 'belum mi'

Plak! Plok! Pluk! Plak! Puk! Puk!
Suara apa itu?
'Haiiiiii apa-apaan kalian? Kenapa pada serbu Aulia?'
Tidak ada yang menggubris. Kesemuanya (oke kecuali Munir, Putra, Khadafi sepertinya tidak suka kekerasan, haha) buru-buru beranjak dari kursi dan masing-masing memberi Aulia sekali pukulan. Ooops. :D

'Oke, sekarang siapa yang berbicara dia adalah bla bla bla dan kena pukul!' kata Aulia dalam bahasa daerah kami yang sudah saya terjemahkan. :D
Dan syalalalala saya akhirnya mengerti kenapa mereka bagaikan malaikat lewat, terdiam tampa kata, karena sedang bermain. Oh oh oh good ide.
Tapiii,
'oh, jadi kalian lagi main tahan suara gitu... oke oke boleh, tapi pengecualiaanya donk... pengecualinnya kalau umi yang tanya, jawab ya...'
'nggak mi, nggak ada pengecualiaannya'
Perdebatan singkat itu tetap dimenangkan oleh mereka, permainan tahan suara kembali dimulai. Saya pun kembali menulis di papan.
Singkatnya. 
'aduuh, terharu umi sama kelas kalian, sudah berapa kali umi ngajar, baru hari ini kelas kalian patuuuh kali... nggak ribut... yaa biar lagi tahan suara' ujarku menggoda mereka berbicara sembari memancing nama mereka saya sebutkan, yang ada hanya cekikikan tidak ada suara. 
'kalian tu lucu tau kalau lagi tahan suara, Mirza... biasanya cerewet banget...' Mirza adalah anak yang paling cerewet tetapi paling nggak mau kalah dan salah dalam menyelesaikan soal, yaa paling rajin. Mirza yang kusebutkan namanya hanya menjawab dengan bahasa isyarat sambil mendadah tangan. Aku kembali cekikikan. Tak tahan saya sama polah mereka yang menahan tawa itu. Wkwkwk...
'baguus sih, kalian jadi punya catatan lengkap ya... jarang-jarang kalian mau nyatat kan' mereka nggak tahan ketawa tapi tak ada yang bersuara.
'gimana, umi hapus yaa...' ujarku hendak menghapus.
Siswa di kursi yang hanya berbicara isyarat tak terdengar, maka mereka memukul meja dengan tangan, jika saya tak menggubris selayak mereka tak menggubris pertanyaanku, mereka memukul meja dengan kaki.
'Fauzul!' Fauzul yang miliki tampang paling reman memukul meja dengan kakinya karena tangan ia gunakan terus mengejar catatan yang akan saya hapus. Ah, tumben rajin. -_-

Dan, pagi itu saya tidak mendapat jatah tanya jawab karena percuma bertanya mereka tidak menjawab. Saya pun berpikir keras bagaimana cara membahas materi, bagusnya catatan mereka sudah lengkap. Yaaaaaa! Nanti akan saya katakan apakah itu. :D

'bagus yaa kalian mau nyatat, sekarang catat contoh soal ya kita bahas soal satu karena waktu ada 10 menit lagi'
Kau tau? Mereka masih berbahasa isyarat sambil menunjuk-nunjuk jam dinding yang sudah mereka percepat 15 menit. -_-
'yaaa... kapan lagi kalian mau nulis rapi kalau nggak sekarang, ayoo sedikit lagi biar minggu depan kita bisa praktikum...' kataku sambil menulis soal di papan. Tapi, anak-anak tak lagi bergeming. Saya pun heran, tadi pada ribut pukul-pukul meja memberontak sudah capek, sekarang malah sepi lagi... jangan-jangan... pada masuk asrama, kan kamar asrama mereka cuma 5 meter dari kelas. Aduuuuuuuuuuuuh! Segera saya membalikkan badan dan ternyata mereka masih di kelas, lebih tepatnya masih di kursi masing-masing, sama sekali tidak berpindah apalagi berkutik, TIDAK SATU PUN karena semuanya sedang PURA-PURA TERTIDUR.

Oh, baiklah. Kalian menang LAGI.
Akhirnya saya menyerahkan waktu 10 menit terakhir beristirahat dengan mereka. Hingga satu dari mereka bernama Fauzi bangkit dari kursi minta permisi ke kamar kecil. Tapi, dia malah berdiri di pintu luar dan berbicara kepada temannya yang masih menahan suara. 'speak... speak... speak...' kata Fauzi. Tapi, entah karena beneran kecapeaan nulis, semuanya mereka yang tak lebih dan kurang beranggota 13 orang tapi kalau di kelas bagaikan 30 orang. Semuanya tidak menyadari sebelum saya berkata kepada mereka, 'hei... dia speak... Fauzi speaking', kau tau reaksi mereka? Sekejap itu pula semuanya lenyap dari bangku berlari mengejar Fauzi sampai ujung asrama, kau tentu tahu apa yang mereka lakukan di sana. 
'biasaa mi, anak muda'
Kalau begitu, saya jelas maklum selagi mereka berbatas kenapa harus kita ataskan lagi?

Yaa begitulah mereka, belajar sambil bermain. Yaaa... why not? Kau cuma perlu mengikutinya saja, dan nikmati sebenarnya mereka sedang mengirim sinyal cinta untukmu. Kau mau tau kawan maksud sinyal cinta itu?
Baiklah, saya tak ingin tulisan ini terlalu panjang di sini. Nantikan di entri selanjutnya. Semangat bermain sambil belajar. :)

17 komentar:

  1. boleh juga tuh demokratisasi di kelas. apalagi saat Aulia dapat pukulan rame-rame, huahahaha.. saya bisa merasakan indahnya tu kelas. kebayang deh.

    BalasHapus
  2. Nggak nyangka lho Pak, endingnya malah indah karena mereka. Nantikan postingan selanjutnya bersama four-a. hehe...

    BalasHapus
  3. wah, asik donk bermain sambil belajar..
    :D
    jarang2 ada yg seperti itu

    BalasHapus
  4. Hahaha kocak abis, belajar hati senang dan ilmu terserap ampe ke ubun ubun. hehehe

    BalasHapus
  5. kayaknya Mbak Isni sangat menikmati lingkungan ini ya.. hehe.

    BalasHapus
  6. Penghuni 60, yaaaaaaa donk. Asik banget bangeet malah. Hehe... :D

    Kharis, yang penting guru dan murid sama-sama merasa senang. ^0^

    Pak Zach, yaa... saya sangat-sangat menikmatinya, setiap detik bersama mereka adalah kenangan masa kini sampai menjadi tulisan ini. :)

    BalasHapus
  7. saya memahaminya Mbak. indahnya sebuah komunitas akan kita rasakan manakala kita menyayangi segenap anggota komunitas. itu yang saya rasakan dari tulisan ini.

    BalasHapus
  8. Yaa, saya menyayangi mereka semua. Syukran pak... :)

    BalasHapus
  9. asik ya tiba-tiba yang kelasnya sering ribut malah jadi kondusif secara tiba-tiba meskipun mereka sedang bermain.

    untung permainnya tahan suara, kalo tahan nafaskan sulit? ga elit sih kalo disebut permainan tapi lebih elit kalo disebut percobaan bunuh diri

    lagi PPL ya, semoga sukses ya? gue tahun depan PPLnya..

    BalasHapus
  10. Haghag, kalau tahan nafas guek angkat tangan, kagak bisa ngebayangin kalo tu bocah mati kayak ikan tepar. :D

    eh, belum ppl yaa, kirain udah... :D habis gaya nulis elu kayak bapak gurunya raditya dika. Ops. :D

    BalasHapus
  11. dikerjain murid-murid yg kecil2 tentu mnyenangkan... tapi kalau muridnya sudah gede-gede (smp/sma) ga lucu lagi dong

    BalasHapus
  12. Tergantung kamu menikmatinya seperti apa. :)

    BalasHapus
  13. serem juga ya kalo dipikir permainan tahan nafas itu.

    moga aja entar pas gue PPL ga sekronis waktu lo PLL. Lo masih untung PLLnya ngajar anak SD, gue anatara SMP sama SMA, moga aja mimisan gue ga kambuh waktu ngajar entar.

    ah bisa aja lo, gue masih baru dalam urusan tulis menulis. Tulisan lo juga keren.

    dari Aceh ya? salam kenal gue dati Banjarmasin.
    mau follow tapi gue tunggu-tunggu tombol follownya ga muncul-muncul, apa koneksi gue yang ngesot ya?

    BalasHapus
  14. Semoga aja yaa, nasip elu bsa jadi guru ppl favorit kayak guek. haghag... #pamer sombong. Plak!

    Eeeeeeeeeeit, tu bocah-bocah anak SMA lho, coba baca postingan pertmanya. Malah sekolah guek tuh sangking terpadunya, guek harus ngajar juga anak MTs. Jadi slain uda bisa ngatasi sikap anak SMA, juga uda ngerti gimana patahin tangan anak kecil, eits mksud guek cara patahin akal anak-anak bandel. :D

    hihi... ciyus? :D

    Salam kenal kembali, Banjar. Ah, bentar yaah guek cek settingan templetenya apa kabar yaahc. hihi uda lama sih kagak main blog. ^0^

    BalasHapus
  15. wkwkwk ga kebayang gimana ramenya kelasmu is :D

    BalasHapus
  16. yuuuuuuuuups. Menyenangkan BANGET. :)

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers