UA-89306807-1

Kalo Diingat Bikin Ngakak, yaa 4a. XD

Oke I'm not fine!

Metode belajar porak-poranda di lab Fisika

Hiks, bayangin aja ini kali kedua saya drop dalam bulan November. Hanya karena kurang darah. NO!

Sialnya, saya dikecam habis-habisan oleh keluarga dan sahabat karib. 'nggak boleh keluar, awas kalo ketahuan!'

OMG! Mengerikan sekali kata-kata itu. Habisnya saya ngotot pengen ke sekolah sih tadi pagi. Padahal masih hoyong. Yaa laah toh darah saya 80. Ampuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuun. >,<

Dan sialnya lagi, saya kangen aja sama anak murid. Parahnya, yang saya kangenin itu anak-anak bontot binti batat alias bandel kelas 4a. Huft! #berat banget pas ngeluarin nafas kaya mau sesak gitu

Yaa mungkin karena saya sudah mulai bisa berbaur dengan mereka dan eng ing eng... saya yang bertahan ngajar di kelas mereka. Huuuiiiick. ^0^

Hehe, soalnya teman sepengalaman PPL saya pada berontak semua kagak mau masuk kelas mereka. Kagak diopenin sih. Hihi

Kok sama saya sih, yaa enjoy-enjoy aja. Malah seruuu di kelas mereka, mau tau gimana gilaaaaaaaaaaaaaaaaaknya kelas 4a?
Mau tauuuuuuuuuuuu gimana ajegilenya kelas yang cuma berpersonil 13 orang itu?

Ooooooooops. :D
Kalo mau sembuh stres, bagus deh masuk kelas mereka. Haghag...

Awal sekali saya mengajar di kelas mereka, aah... jangan ditanya pada kagak mau open satu pun. Bahkan, sepengalaman saya mengajar (nah dimana pengalamannya pun. -_-), trik mengajar adalah guru harus bisa memilih satu siswa yang pinter di kelas agar perhatian siswa lainnya tertuju pada guru baru. Sip?

Baaaaaah. Di kelas mereka, boro-boro nentuin siapa siswa yang pinter buat ditanyaain pelajaran biar ada yang perhatikan. Nentuin yang paling bandel aja susaaaaaah, soalnya semua pada unjuk diri kebandelan bicaranya sih. >,<

Nah, habis tu. Biar saya sudah nggak mempan lagi dikerjain tukeran nama sesama siswa. Tapi tetep aja saya nggak nemuin nama tu bocah. Tiap kali ngabsen, yaaaaaaaah doi sok ngartis. 'halaaaaaaah masak nggak kenal sama Amir Rais yang mana'
Dubraaaaaaaaaaaaaaaaaak!

Kemudian, sangking kagak mau belajarnya mereka. Biar duduk sudah liter U, teteeeeeeeeeeeep aja ngobrol. Ntah hapa pun yang diobrolin sampe satu-satunya cewek cantik di depan kagak ada yang perhatiin.
Dan satu halllll yang perlu Anda ketahui. Kalau saya marah, atau pura-pura marah dengan mereka, sorrri, NGGAK LAKU!

Sumpah! Nggak laku sama mereka karena mereka pada makin SENANG.
BUSYEEEEEEDAH!

Huft! #tarik nafas buat lanjutin cerita

Jujur aja deh, saya kewalahan. Kesana-kemari bahasannya cuma satu, KELAS 4A KOK BANDEL KALI SIH?

Ingat-ingat cerita kakak saya pas dulunya PPL. Saya pun turut niru cara ngajarin anak bandel. Sip laksanakan!

Sama kayak hari biasanya, mereka masih bicara dalam pelajaran dan saya belum bisa hapal cecunguk 13 orang itu. Hiks, habisnya nggak diperhatikan. Padahal, kakak kelas mereka kelas 5 dan 6 pada dekaaaaaaaaaaaaat banget sama saya. Kok mereka kagak mempan sih? Apa magnetik saya salah sasaran ya? Huhu

Hah? Melihat mereka yang sedang khusyuknya bicara, saya tariklah kursi kayu yang subhanalla berat sekali ternyata, saya letakkan dihadapan meja mereka yang lagi asik bicara.
'hei, bicara apa kalian? umi ikutan laah...'
'jeh, nggak boleh mi, ini pembicaraan laki-laki'
'oke, anggap aja untuk hari ini umi adalah laki-laki'
'nggak bisa mi, umi tu perempuan'

Sudahlah! Intinya metode kakak saya TIDAK MEMPAN dan itu artinya anak murid saya LEBIH BANDEL dari anak murid kakak saya dulu.
Huft!

Mengenang perihnya cerita saya, mirisnya cerita yang akan saya bagikan nanti sebagai kenangan. Saya tidak sudi! Maka saya pun mencari tahu asal-usul mereka kenapa seperti itu.

Singkatnya. Ternyata memang sudah tradisi bagi siswa di Dayah Darul Ihsan yang lanjut dari kelas 3 ke kelas 4 adalah bagaikan pemilik madrasah. Eleh-eleh... ternyata lagi merasa diri kakak letting dan lagi pengen coba-coba bandel, karena dari hasil penyelidikan dengan dewan guru mereka adalah sisa murid TIDAK BANDEL dari kelas 3 MTs yang sekarang kebandelan mereka di kelas 4a melebihi kebandelan anak 3a DULU.
OOOOPPSSsst...!

Ketika bergosip ria dengan kakak kelas mereka, kelas 6a. Dari mereka saya diberi tahu bahwa, 'Mi! Dulu, kami pas kelas 4. Kami lebih parah dari mereka!'

Astagfirullah. -_-

Nah, yang jadi herannya saya. Kenapa dulu lebih parah tetapi sekarang lebih dan lebih asik belajar dengan mereka. Coba, kenapa?

Yaaaaaaaa! Mereka telah membuka diri untuk siap menerima kedewasaan. Yosh! Itu jawabannya yang dapat saya kabarkan hasil telaah singkat saya. Jadi? Kelas 4 adalah masa-masa mereka mempertahankan sifat ingin bermain dan mempertahankan GENGSI dan tidak ingin dikatakan SALAH walaupun mereka dalam keadaan SALAH. Keu mengerti kawan? Mereka ingin dipuji. Dan PASTI ADA CARA YANG DAPAT MENARIK PERHATIAN MEREKA!

PASTI!

Waw. Mengerikan sekali hasil telaah saya ternyata teman-teman. 
Untuk itu. Mereka yang paling senang mengulur-ulur waktu belajar dengan menyembunyikan absen dan spidol. Huft! Saya memutuskan membeli spidol sendiri dan berhasil membuat mereka kehilangan 1 poin. :D

Ba`da zhalik. :D
Sambil belajar dimana ada yang mau menulis dan tidak mau peduli, saya membuka informasi kalau di ada lomba kaligrafi dan beberapa lomba lainnya. HORAAAAA! Karena mereka sangat antusias. Saya pun berjanji akan membantu mereka untuk menjalankan misi ikut lomba kaligrafi. Dan, sayangnya setiap pertemuan setelah hari itu yang menarik dimata mereka hanyalah LOMBA. Bukan belajar. Kau tahu mereka komentar apa? 'mi, untuk apa belajar lagi, semua ada di sini' nunjukin satu-satunya buku mereka alias LKS FISIKA. Huft! #hela nafas yang berat banget

Kaligrafi peserta loma dipamerkan. Yang dekat saya, dengan perpaduan warna hijau kuning biru putih itu adalah milik Fauzi kelas 4a. Cuuit ciit... sempat nyerah padahal muanis banget hasilnya. :)

Saya kesel dan jengkel bau jengkol pada mereka sehingga saya beri ujian minggu depannya. Yang menarik dari mereka adalah, yang nyontek ya nyontek. Yang nggak mau nyontek bener-bener nggak nyontek dan kudu jawabannya mesti betul. Malamnya ketika saya periksa jawaban ulangan mereka, cekikikan saya dibuat geli oleh mereka. Note dari yang nyontek adalah, 'i not want' dan saya membalasnya, 'but...?' haghaghag...

Selanjutnya, pasca ulangan semuanya mulai membaik. Belajar memecahkan soal ulangan dan perlahan mereka menjadi sangat lucu dan menggemaskan. Saya mulai diterima dan senantiasa dibuat tawa. Ketika lewat, saya mulai ditegur dan di sapa. Sempat keluar dari mulut mereka, 'mi, kata anak kelas 6, dulu umi pernah ngajar mereka ya?' WOW! Itu artinya mereka sudah mulai menilai dan mencari tahu tentang saya, artinya mereka mulai tertarik.

Bermula sering menegur dan berkreasi dengan cat kaligrafi. Biar kagak menang, setidaknya mereka melakukannya atas keinginan sendiri mencari pengalaman.

Ikutan nonton anak2 main bola kaki dan bola takraw. ^0^

Pokoknya saya mencoba hadir disela-sela ketidakhadiran orang seperti sosok guru/yang kerap mereka panggil Ummi dalam keseharian mereka. Yaa, seperti gambar di atas. Nonton mereka dikalahkan oleh kakak kelas dalam pertandingan sepak bola. Ckckck... :p

Oya! Sempat juga saya katakan kepada mereka mencoba agar mereka cemburu, 'umi sama anak kelas 5 dan 6 tu udah cintaaaaa kali, tapi kalau sama kalian, entahlan... mungkin cinta terpendam, tapi ntah kapan munculnya'

Siihhy, sudah diperhatiakan. :D

Huuuick. Dan kayaknya, CINTA TERPENDAM itu sudah MUNCUL deh. >,<

Habisnya, mereka tu kocak. Mau tau gimana kocaknya merekaaaa? Simpan dulu yaa ceritanya untuk entri selanjutnya. 

Bersambung... :D

16 komentar:

  1. Haduuh ... panjang banget tulisannya Bu .. :D


    Kita udah kenalan belum sih? Kalau belum, kenalan dulu dong ...
    Hehe .... ^ ^

    BalasHapus
  2. Haduuuuh, dibaca donk Pak. :p

    Yaah kok beluuum sih? Sana ke alamat 'KENALAN YUUK'
    :D

    BalasHapus
  3. Ciiieee... haha, ppl sudah selesai. Jadi mahasiswi lagi kok. ^0^

    BalasHapus
  4. Ustadzahnya keren banget,, kreatif. Aku dukung dech

    BalasHapus
  5. Hehe, syukran ukhti... sedang belajar juga. Semoga bermanfaat. :)

    BalasHapus
  6. tulisannya p[anjang Isni, tapi saya menikmati.....
    Wah syukur kl sekarang udah bisa saling memberi respon baik..

    oiya buat darah rendahnya makanannya di perhatikan....

    BalasHapus
  7. Hehe keenakan nulis Ka... :D
    Yaaaa, malah mereka sekarang menjadi anak yang maniiiiiiiis dan ngegemasin banget. Ckck...

    Siiiiiip. Mkasih Kaka. :)

    BalasHapus
  8. Saya salut demgan kakak. Tapi saran saya lebih baik kakak istirahat, nanti jika parah pasti bakalan lama ngajarnya lagi.

    Kela 4a, gimana ceritanya kak. Setahu saya MA/SMA/SMP hanay terdiri dari kelas 1, 2, dan 3. Hehe

    BalasHapus
  9. Hehehe, cerita selanjutnya yaa? Oke deh kk tuliska segera. :D
    Mksih tra sarannya, pplnya sudah slesah 2 minggu lalu kok. :D

    Dan kk nggak jelasin lg di entri ini krna sudah pernah nulis di entri sblumnya, Tra. Kalau Dayah Darul Ihsan itu terdiri dari Tsanawiyah dihitung kelas 1,2, dan 3, dan Aliyah kelas 4, 5, dan 6. Jadi yang klas 4 adalah klas 1 MA. :D

    BalasHapus
  10. selamat malam Sii Isni yang baik hati.. :)
    semangat terus belajarnya yah

    BalasHapus
  11. hehe, iyaa bang hakim yang filosofis.... semangat menulis terus ya... :)

    BalasHapus
  12. wahhh jadi inget masa PPl gue kalau baca cerita ini :D sukses ya

    BalasHapus
  13. Hihi... semuanya kita terus buat kenangan y indah-indah yaa soabt. :)

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers