UA-89306807-1

Hari Bersama ^0^



Hari yang menggiurkan untuk segera terlelap. Hari tersibuk dan tergabuk. Hari ini. 

Nggak kebayang sama sekali sebelumnya apa yang dapat kulakukan jika aku adalah anak pertama. Aku harus memiliki perhatian dan kepedulian yang besar. Perasaan ingin diperhatikan dan dipedulikan yang kecil. Seperti seorang ibu, begitulah yang kurasa hari ini kenapa kakak mampu melindungi adiknya. Seperti ibu melindungi keluarga. Tanggung jawab alias TAU DIRI!

Niatnya hari ini mau puasa, begitu niat mau sahur langsung seabrek kenyataan melanglang di depan mata. Kuharap itu dalam mimpi, tapi itu berseliweran memanggilku seorang. Seperti, "Eh Isni, tidur aja, kerja sana! Bantu ibu sana!"

Atau ngerinya lagi, "Udah gede, udah bisa jadi milik orang masih ga bisa apa-apa"

Rasanya pengen gampar itu suara.

Dan akhirnya aku mengalah, meluruskan niat kemudian bangkit berwudhu dan shalat. Bergegas mendekati dapur, mengerjakan apa saja... dan ternyata apa saja itu sampai siang baru kelar. OMG!

Ini kali pertama lebaran tanpa kakakku. Rasanya sih biasa aja. :D
Dasar adek jahat. XD
Emang sih aku mendoakan kelulusan keberangkatan kakak. Karena, dengan tanpa kakak otomatis pekerjaan rumah yang tersembunyi dariku akan nampak dan hanya mencariku sehingga aku terpaksa mendekat dan dekat sampai akhirnya aku menyukainya dan mempelajarinya penuh cinta daan dan,... aku bisa!

Dan hari ini aku mengerti bagaimana cara memasak daging masak aceh dan rendang. Wow!
Biar ga apalin bumbu, tapi udah ada bayangan laah... 

Sebelumnya aku mendapat penghargaan besar dipercayakan membersihkan daging. Why?

Karena itu juga sebelumnya pekerjaan yang tersembunyikan dariku dan dikerjakan oleh kakak, dan bermodalkan ingatan beberapa tahun lalu tuu si kakak sempat ngajarin aku cara motong daging, ahaa.... aku ingat aku ingat dan bisa. Hasilnya, laziiiiiiz... ^^

Hmn,, trus hari ini ada kejadian apa lagi yaa...

Oya,, satu lagi yang berasa banget keberadaan kakak itu adalah disaat berberes rumah. Biasanya, hmn... bukan biasanya... emang dari sononya tiap ada acara di rumah... apakah itu lebaran atau arisan atau apalah... aku kena jatah berberes bagian halaman rumah, sedangkan kakak bagian dalam. Tapiiii,,, keberangkatan kakak selama setahun ke Annabas membuat harta karun itu jatuh ke tanganku. Kebayang nggak sih gimana aku harus berburu debu, kain pel, ngelap sana sini sampe pinggangku encok.

Tapi yang kurasakan adalah: malu kalau bilang capek. Huhuuhu.... :'(

Lepas bersih dalam, aku sempatin tepar deh dikamar barang tiga puluh menit. Ey pas bangunnya badanku udah sakit-sakitan. Huhuhu...

Duduk nyante nemenin emak iris cabe ijo, aku nonton bentar hilangin melek di mata. Nyongsorin diri ke kamar mandi kemudian lanjut lagi berberes halaman rumah. Ahh uuh... 

Sambil menunggu halaman ini simsalabin jadi bersih. Heh? Emang bisa apaaa? -_-

Waktu sudah sore, aku pun mulai berburu tanaman pagar siap dicincang-cincang. Hihi... si Nuzul tumbenan mau nyapu, dan si khalis setelah kuancam mau bantuin pangkas tanaman pagar. Trus datang ayah nyiram bunga, trus datang lagi mamak bantu nyapu. Ah, rasanya pekerjaan berat jadi ringan karena kerja sama ini. Sayang binti cinta deh sama keluargaku ini.

Tapi, alangkah indahnya jika kakakku juga merasakan suasana hari ini. Miss you kakak.... ^^

Okay, hari ini kuanggap aku sudah TAU DIRI atas keperempuananku yang dianugrahkanNya, dan sedikit rasa ingin melindungi keluargaku. Aku harap, aku dapat melakukan banyak hal lagi besok, dst.

Untuk hari ini, sekian deh. Makasih Allah atas ceritanya. ^^

SELAMAT IDUL ADHA

MAAF LAHIR DAN BATHIN

Semoga harimu indah. ^^

3 komentar:

  1. ditinggal kakak jadi bisa belajar hal baru kan. itu hikmahnya. hepi ied

    BalasHapus
  2. Iya, bener sekali. :)

    happy id adha juga. ^^

    BalasHapus
  3. isni belajar tanggung jawab yah... bagus... #puk2 :D

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers