UA-89306807-1

Kocok Sampai Kaku

Jadi suatu siang, anak kedua merasa begitu kaya. Entah karena baru gajian atau apa deh... yang jelas doi komporin emaknya buat ngizinin buat kue. Dan anak kedua itu adalah saya sendiri. :D

Jadilah saya sodorin resep kue apa yang mau saya buat. Masalah duit saya yang tanggung. Untuk kali itu, kali ke depan ga tau deh. :D

Nah, emak malah ga mau baca apa isi resep yang udah masuk list harus kucoba praktikkan. Yaudah deh, kami janjian minta mak bangunin saya jam 15.30 terus mandi shalat ashar lanjut belanja bahan kue, main ke rumah Nyanyak liat ponakan dan ke kebun isi tanah dalam polibet. Gitu deh rencana saya dan emak. 

Maka bangunlah saya karena dibangunin sama emak, sesuai rencana. Kami pulang jam 6,15 sampai rumah udah mau magrib gitu deh. Habis kata ayah, tumben-tumbenan emak rajin banget sampe ga mau pulang dari kebun. Ckckck... 

Noh, malamnya mati lampu. Saya nyongsorin kasur. Hampir ketidur, pikir inih bakal gagal deh buat kuenya. Uda beli untuk dua resep pulak. Alamak!

Lampu hidup!

Saya ngecharger laptop, begitu arus masuk. Blas! Lampu kembali mati. Lagi-lagi nyongsorin kasur, beugh jam dinding udah nunjukin angka 20.10 wib, masih mau buat kue? Bakal siap jam berapaa?

Tak lama kemudian lampu hidup. Bergegaslah saya, kocok (pakai mixer) gula mentega dan softener sampai lembut. Oya, nama kuenya pernah jadi entri di postingan sebelumnya Cake White Creamy

Saya pisahkan kuning telur dan putih telur seperti petunjuknya. Kuning telur diminta masukin ntar kalau tekstur kocokannya udah lembut, bah baru masukin kuning telur dan tepung. Selanjutnya diminta putih telur di kocok sampai kaku.

Maka ambillah saya kocokan kecil (gatau namanya apa) karena putih telur juga sedikit. Terus kocok, kocok kocok terus. 'Mak, kiban nyoe diyue sampe kaku. Kiban kaku jih?' *Mak, gimana nih disuru sampai kaku. Gimana kakunya?

Pasalnya saya nggak tau gimana tingkat kakunya, ga ada bayangan. Maka saya terus mengocoknya pakai tangan dan emak menjawab, 'kocok ju sampek kaku', *kocok terus sampai kaku

Baaah ini si emak, Ditanyai gimana kakunya. Gitu dijawab. Maka bertanyalah lagi, 'kiban le mak kaku, tanyoe hantom tapeugot kue yang boh manok diyue pisah meuno... sampe kaku lom diyue', *gimana ya mak, kita ga pernah buat kue yang isi telurnya disuruh pisah gini, sampai kaku lagi disuruh.

Emak mengiyakan, karena kami emang kagak pernah dapat resep yang ngarahin langkah ginian. Yaudah deh saya kocok terus, dan emak menjawab sambil tertawa, 'kocok ajue sampe kaku' *kocok terus sampai kaku

Glek! Kenapa emak malah ketawa. Saya pun bingung emak malah ketawa-ketiwi ga berenti. Saya bengong, emak makin terbahak-bahak. Kebayang deh udah jam sembilan, tawa emak kalahin siaran tivi. 

Blusssttt!
Beberapa detik kemudian baru juga saya ngerti. Ternyata, emak suruh saya kocok sampai tangan saya kaku. 

Gilaaaaaaaaaaaaaa!
Yang gila aja sampai kaku. Putih telurnya kaku? Gimana emangnya? Ga tau. Hahahahahahaha

Maka saya pun menyerah sebelum tangan saya beneran kaku. 

Begitu adonan siap, saya mixer aja deh itu putih telur. Ey ternyata berbusa hebat. Jadi itu namanya kaku? Kayaknya enggak deh.

Maka di resep kedua, saya mixer putih telur dengan durasi yang lebih lama dari yang pertama. Weeew! Putih telurnya mengembang kayak busa sampoo memenuhi ember, jadi itu namanya kaku? Saya dan emak ngakak. 

Asli! Nggak pernah kami tertawa selepas itu, larut malam pulak!!

Makasih mak, dah temani anak keduamu buat kue. Besok kita buat kue apalagi yaa? #cek isi dompet. XD

Cace White Creamy setelah dibenderai oleh Kak Husna
sebagai kue ulang tahun anggota FLP Wilayah Aceh ^^

5 komentar:

  1. kao buat kue lagi bawa ke FLP lagi yaaa

    BalasHapus
  2. Hahhaha, boleh-boleh, anggarannya dr abang kan? :D

    BalasHapus
  3. Terima kasih. Kuenya enak sangat :D
    #komporin untuk dibuatin kue lagi :D

    BalasHapus
  4. Hahhaaa,,,doain aja kk mudah rezeki bisa sering2 buat kue. Haghaghag... :D

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers