UA-89306807-1

Perih, Cint!

Ucah capek-capek nulis berpuluh-puluh halaman lantas ngatain tulisan sendiri adalah sampah. Perih, Cint!

Berbeda dengan tulisan dua/sepuluh halaman diobrak-abrik teman. Rasa perihnya masih bisa disembuhkan pakai hansaplas (gitu ga tulisannya? lagi meracau nih). Kalau tulisan puluhan halaman, ratusan malah... dicincang berdarah-darah. Makmur sejahtera merua depan rumah jadinya. #lap ingus

Hiks... siapa nggak sedih, nggak marah, nggak kacau, nggak lain-lainnya. Pengennya sih kalau ada itu naskah print out di tangan. Udah kubakar!

Bakar!

Bakar!

Bakar!

Eeh jangan... capek nulisnya. :'(

Bedewe, aku sebenarnya mau nyampaikan apa sih? Nggak tau nih... namanya juga lagi kacau. Jadi ya biar dibawa angin berlalu aja yaa.. paling nyusup dalam entri ini postingan. Pengen sih bilang sama pembaca, jangan lembek kayak aku. Baru juga mulai udah lunglai.

Tapi mustahil juga bagi semangat kalau diri sendiri malah lagi mewek. Tak apalah... 

Aku mau bagikan pengalaman tulisan yang dikritik teman seperguruan menulis ya. Tulisanku pertama kali dicincang siap di sop oleh Bang Ferhat adalah novel. Hasilnya maknyus, lazis, mantap! Sangking enaknya sampe sekarang itu naskah masih tak tersentuh. Jangan kayak aku ya. Kalian harusnya lebih parah dari aku, langsung bakar. :p

Selanjutnya sih kebanyakan tulisan yang dipanggang, diungkep, rata-rata cerita pendek gituh, juga resensi. Tapi entah angin dari mana, belakangan ini setelah 7th silam, aku kembali mencoba menulis novel. Memulai menulis cerita panjang dan diburu dieadline, kusangka memang nggak bakal selesai. Bisa sampai ending saja sudah syukur walhamdulillah. Eh, tapi... siapa sangka rasanya jauh lebih pahit dari pengalaman sebelumnya. Kayaknya kebanyakan bunga kates, makanya jadi pahit gini ya. Ga taulah. Yang jelas novel keduaku yang rampung juga sama naasnya.

Overall. Merajuklah saya di kamar. Guling-guling ga jelas. Otakku berputar ga jelas. Udah hutang tulisan bergelantungan nggak tau kapan harus diselesaikan. Ditambah lagi, kali ini aku kudu tobat. Kudu selesaikan apa yang sudah kumulai. Aku bakal mulai dari nol balik buat ngelarin ini naskah. Walau ga yakin sih. #cry

Tapi, setidaknya aku coba sekali lagi kan? Sayang juga abangku udah berkacakpinggang karena aku mau nyerah. Jika saja kakakku tahu, bisa pekak telinga ini dengar omelannya. Yasudah. Mari kita tidur.

5 komentar:

  1. Bakar.. bakar.. bakar isni!!!
    Bakar semngatmu!!

    Senasib kita :'(
    Halah, ke mana kubawa naskah ini?

    BalasHapus
  2. Makasih kak Eky ^^

    Nazri, hahhaha.... bakar semangatmu juga, Nazri!!
    Emailkan ke aku coba. :D

    BalasHapus
  3. Waaaahhhh....problem yang sama. Naskah udah 170 halaman, tapi gak mood buat ngelanjutin, gara2 kecapean akibat padatnya jam kuliah+praktikum... :D

    BalasHapus
  4. 170 itu nggak sdikit lho, Sofi... ayo semangat, klau ada wktu luang kmbali mnulis ya...
    ^^

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers