UA-89306807-1

Track One : Senin Tanpa Repho

Helllo hello gaes...

Ada yang kangen sama tulisan Isni yang benar-benar Isni nggak? Hayoo hayoo pada ngaku. XD

Is kamu kemana aja sih?

Uhuuy, aku siap ngacol lagi dimari kok. Yuuk sebelum tahu kemana aja aku kemarin-kemarin-kemariiinya lagi dan kemariinya lagi. Hahaha, aku bakal ngacol tentang dua hari yang sukses bikin kepala aku antuk-antuk dinding. 

Track one, XD
Jadi kemarinnya kemarin itu adalah hari Senin. You know me so well deh, Senin itu hari yang paling rempong dimana teman-teman semua juga nggak kalah rempongnya ngurusin diri sendiri.

Oke. Hari itu motorku si Repho dipake Bapak ke kota. Biassaah ada pelatihan, nah motor Bapak udah mati BL dan mati pajak. Emanglah motorku itu yang paling dicintaah dan jadi rebutan. Tanya kenapaaaa? Pasalnya di rumah hijau nan asri mewangi sepanjang hari bulan tahun indah bersemi cinta kasih sayang rindu sejagat semesta ini nih kan, cuma si Repho yang bener-bener bernyawa. -__-

Pernah si Repho dibiarkan tanpa nyawa alias baterai motor. Apeees deh apeees, mana aku kesyil dan mungil gini mana kusanggup engkol motor. Lha syukur si Repho emang baek banget, makanya aku tuh paling cinta binti kangen sama tu motor. Aku gas berbarengan starter sambilan engkol, jooosss nyala deh tu motor kesayangan. Itu sih ilmu tepat guna warisan Bapakku. 

Tapi Bapak akhirnya tak rela juga ngelihat anaknya beradu pacu dengan engkol saban berpergian. Hehe horaaaaiii si Repho diobatiin. Thanks, Dad. :*


Nah sialnya, hari Senin itu. Pagi-pagi aku entah angin apa nelponin si Az. Rindu kagak, usil juga kagak. Emang udah panggilan kales ya. Jadi aku bla bla bla nelpon Az dan appppaaaaa?

Apa emangnya?

Az sedang minta izin dari sekolah mau urus berkas medical chek up di RSDZA. Appaaa? Sialnya lagi, aku tuh nggak punya borang yang mereka rencanakan. Huft

Yowes aku nelpon Kak Epi berharap dapat pencerahan, dan syalallala sama ajja ding.

Yowesnya lagi aku berserah diri sambil ngutak-atik email yahoo. Dan syaeellaahnya, ternyata ada offer letter dari kampus UPSI yang ketindih dengan ratusan inbox akun LinkedIn. Siaaalll ding, itu akun LinkedIn demi apaa sih ngerjain akuh menuhin inbox. Ada yang tahu nggak gimana caranya konfirmasi nggak perlu nerima laporan ke email. Kalau tahu, inbox aku ya. Penting nih demi keselamatan dan kesejahteraan anak cucu dan generasi bangsa ke depan.

Oke, kembali ke offer letter yang sudah bersarang laba-laba di inbox selama satu bulan. Apaaaa? Iya, guek aja shock, satu bulan wakkgenk. XD

Maka aku yang sedang diungsikan oleh sekeluarga di kamar atas yang hanya beralaskan karpet dan lemari lantai (a.k.a bajuku di lantai). Maka aku capcus lari turun ke bawah mengubek seluruh barang isi kamarku yang berpindah ke ruang tamu, ho`oh gaes kamar akuh lagi direnovasi. Ciee siapa yang mau jadi pengantin. #KODEDIABAIKAN!

Kugeledah deh isi tumpukan buku binti kertas whateverlah kenapa aku memiliki begitu banyak tumukan kertas yang aku sendiri mengakui kertas-kertas itu sama pentingnya dengan hidupku. Oke, aku mencari hasil medical chek up yang sudah kucari-cari selama seminggu tidak kutemukan. Well, Tuhan mencintaiku. Sekejap saja aku menemukan kertas itu yang ternyata berada paling bawah dalam tumbukan buku tanpa dosa kerjaan Mamak guek. 

Setelah menemukan itu kertas, aku naik ke atas. Lalu turun lagi, buat apa Is?

Ambe printer.

Terus aku naek lagi.

Kemudian aku turun lagi dan melongo mencari Mamak. 

"Mak, Pak pajan gewo?" *Ma, Bapak kapan pulang.

"Hana gewo, gedom di hotel," *Nggak pulang, nginap di hotel.

Apes deh, gimana mau tanda tangan surat izin kalau tidak ada Bapak.

Palsukan tanda tangan, Is! Setan berkumandang.

Syukur deh Bapakku seorang kepten dan bajak sawah jadi mendidik aku (semoga) tanpa kesian. Kutampar deh si Setan. Apapun yang terjadi, aku nggak pernah memanupulasi tanda tangan Bapak. Ciee yang nggak pernah ditendang dari kelas. Uwahahaha (sorry lagi kambuh setresnya ding)

Balik lagi ngacol, aku akhirnya berkutat di kamar dan nggak tahu apa yang harus kulakukan. Aku harus membawa berkas ini semua ke dokter Yuwita, tapi dengan apa aku pergi. Motor tidak ada, motor Bapak tidak beres. 

Jreenggejreeng... motor si Adek! Aku call dia. Apes, si Adek lagi kuliah dan baru bisa pulang siang. Maka aku pun ngalor ngidul di kamar. Belum waktunya siang aku sudah rapi dengan setelan sigap tarik tas dan capcus gerak ke RS.

Bener saja itu si adek akhirnya pulang juga setelah aku kehilangan polesan bedak. Tanpa memoles ulang, aku akhirnya narik STNK dan kunci motor. Begitu sampai di motor adek guek yang always kinclong, tetep aja nggak bikin mataku beralih hati ke si Hondres. Yaah, gue keduluan pasang tampang memelas.
"Engkooooool!"
Iyaaap, kan sudah kubilang di rumah hijau ini cuma moror aku yang bernyawa. Selainnya, nehe!

Maka aku berangkat ke RS dengan bantuan engkolan si Adek. Aku sudah ancang-ancang rencana, entar kuparkir motor yang strategis kalau bisa sama tukang parkir yang wajahnya paling ramah buat kumintai bantuan engkol motor. Pasalny ini motor dipake jurus warisan Bapak jugak kagak mempan. Nakal banget deh dia. Beneraaaannnn!

Nah, begitu aku sampai di Poli 13 dan dokter Yuwita tidak ada. Apesnya lagi, aku baru sadar belum shalat dhuhur. Ajeeb deh, aku langsung pulang aja kalau mampir ke mesjid lagi terus siapa yang engkolin ini motor? Guek galang geleng kepala sambil menuju parkiran. Ahaa syukur, tukang parkirnya sudi kiranya membantu mengengkol Hondres. Yaap, aku pun tetiba ingat di dalam tas ada baju jahitanku sendiri yang kuhadiahkan buat Jujun yang sedang hamil. Itu baju hamil sudah sejak sebelum PK selesai dan aku belum juga sempat antar, nah, kalau aku enggak antar sekarang terus kapan lagi?

Maka aku beracncang-ancang begitu sampe rumah Jujun, entar nggak usah matiin ini motor tetap harus nyala kasih baju cabot ke rumah. Oke jreeeng aku menuju rumah Jujun, apesnya lagi dan ini yang paling OMG. Mendingan pingsan aja deh.

Demi apppaaaa si Hondres pake mogok di tikungan jalan. Huuaaaa. Udah materai bener-bener wafat antara karena starter yang mati atau bensin yang koi karena semua akses menuju pengetahuan yang guek miliki nggak terdekteksi. Apeees, bulir-bulir keringat bercucuran aku engkol engkol dan aku lupa entah berapa kali aku engkol si Hondres tetap aja nggak mau nyala. Itu tikungan bener-bener rame motor mobil ngalor ngidul, jika ada yang sudi kiranya mau bantuin guek mereka pun nggak akan bisa berhenti karena aku beneran ada di tengah jalan hendak berbelok. Apeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeees mimpi apa aku semalam. Sepuluh menitan aku tersiksa. Epps akuh lupa, hari Senin itu aku pakai helem si adek apa si kakak ya? Kalau helem si kakak, hilang deh mukaak jelek guek. Huhuhu.... awas kalian jika ada yang terbahak diatas penderitaan akuuu!

Terus gimana nasip kamu, Is?
Nyebut... nyebut... nyebut...

Nasip aku, setelah kesekian kalinya kubacakan al-fatihah, akhirnya si Hondres berhasil kuberi nafas buatan. Aku capcus ke rumah Jujun dan langsung go home. Ampuuuuun jangan tanyak gimana mumetnya akuuu hari itu yang segudang kesialan. Nihil!

Bedewe ini ngacol udah panjangan bingit yaa? Selanjutnya ke postingan baru aja ya, staaay terus sama keapesan aku. -___-

2 komentar:

  1. Ooh jadi ni yang bikin mumet kmarin tu sampe2 kabur dari rumah hahahahaa.
    Kami pelampiasaaaan, tidaaaaaak T-T
    Tapi tak apelah, yg pnting dh come back hahahaha.
    Lagi2 sebuah "proses" yang terkadang gak semudah yang dibayangkan.
    Beb keep hamazah, ganbatte :D

    BalasHapus
  2. Hahhaa bukan pelampiasan, Ima sayang. Baca episode lanjutan yaa. :)

    BalasHapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers