UA-89306807-1

Keberkahan dari Berhemat

Hi guys, pa kabar nih?

Tadi aku meet up dengan Hafni, teman seperkuliahan dulu di UIN Ar-Raniry. Tapi bukan nyeritaain tentang dia di sini melainkan, cerita banyak bersama Hafni tadi ngingatin aku sama cara ngatur uang.

Mungkin apa yang aku ceritain di sini nggak sepedih apa yang teman-teman sudah jalani. Sesulit-sulitnya hidupku, ada yang lebih dan kurang dariku. Allah Maha Adil. Semoga bermanfaat.


Siapa coba teman aku yang berani ngatain kalau aku boros. Dijamin deh, nggak ada. Ya aku belajar enggak boros itu dari Bapak. Gimana mau boros coba. Ini nih ya ceritanya pas udah masuk sekolah menengah aja dimana masa remaja paling deket sama trent dan ikut-ikutan teman. Aku sekolah di MAN Model I Banda Aceh, pagi-pagi buta bangun dan bergegas ngejar labi-labi bareng Nyak-nyak jualan sayur. Sekolahanku salah satu incaran pelajar di Banda Aceh, so nggak mau ding nyia-nyiain kesempatan bisa duduk di bangku salah satu kelas sekolah yang akrab penuh cinta kami singkat dengan MANDEL.

Sekolahku di kota, sedangkan anak udik ini dari desa turun ke kota gituh. Perminggu Bapak cuma modalin uang saku senilai Rp 50.000,- yang harus kugunakan untuk ongkos pergi-pulang, jajan harian, dan pulsa. Ituh sekolahan dari pagi sampe sore. Kalau mau berontak sih bisa banget dah. Tapi buat apa?

Jadi dibagi aja lima puluh ribu rupiah selama enam hari. Lebih kurang sehari delapan ribuan deh, potong ongkos labi-labi pergi-pulang empat ribu sisanya empat ribu. Yaa kalau lagi merengek minta lebih sesekali diberi lebih kalau tidak ya ngirit-ngirit dah dari situ. Gatau deh gimana caranya aku ngehemat, kadang aku suka bawa bekal dari rumah bisa juga bawa buah pepaya beserta lalapan buat dimakan sekelas. Pokoknya nggak sempat deh buat sok-soakan punya dompet tebal. Tapi sekali lagi gatau deh gimana ceritanya ada aja uang yang tersimpan di saku terus masuk celengan. 

Enaknya jadi anak Bapak kalau lagi musim panen isi kebun tuh ya kecipratan juga. Hihi lima ribu sepuluh ribu lumayan buat isiin dompet. Hehehe

Kalau kata Bapak sih, nggak tau aku suka banget deh sama kata-katanya sampe keingat terus sampe sekarang nih, hahaha, "Bapak bukannya nggak punya uang untuk nurutin apa yang kamu mau. Mau apa? Sebutin detik ini juga bisa Bapak penuhi. Tapi buat apa? Nanti kalau tiba-tiba kamu sakit, perlu uang mendadak. Darimana kalau bukan dari sekarang kita simpan. Pintar-pintarlah atur keuanganmu sendiri." Gitu deh bahasa sebenarnya pakai bahasa daerahku. Tapi keren banget kan Bapakku? 

Tapi jangan ngira Mak Bapak nggak kasih aku makan ya karena tubuhku kurang bobotnya. Hahaha emang gini nih kesyil bukan karena ngirit tapi emang dari sononya udah gini. Peace!

Keingat juga pertama kali beli handphone N*kia seri 1112 itu lho yang sekarang udah innalillah. Masa itu baru masuk sekolah menengah. Itu belinya di Jakarta sama Paman nitip uang lima ratus ribu rupiah. Syururu. Uangnya hasil tabungan sejak duduk di bangku Tsanawiyah. Weees pakai handphonte tenot-tenot masa itu keren banget. Tapi yang bikin keren dan enteng ditangan itu karena hasil tabungan sendiri.

Gitu deh. Sampai saat duduk di bangku kuliah juga. Saat laptop menjadi kebutuhan individu alhasil merongoh isi kantong. Apa-apa mengenai beli sesuatu Bapak nggak mau totalitas darinya. Kudu ada modal sedikit dari sendiri sisanya ditambah. Yappp, beli laptop yang baru-baru ini keluar dari rumah sakit juga hasil nabung. Bapak cuma ngebantu sejuta, sisanya bongkar rekening ding.

Bersyukur sekali dengan diri ini ketika aku ingin sesuatu, bagiku jika mendapatkan alhamdulillah dan jika tidak bukan suatu masalah yang harus dibesar-besarkan. Karena hidup sederhana mencegah diri dari gilanya pandangan. Ngehemat bukan berarti harus nahan lapar. Hemat bagiku adalah pintar-pintar diri dalam mengelola keuangan. Penting banget!

Tapi yang paling kece itu saat ngurus lanjut kuliah ke Malaysia. Kita yang udah beli tiket bus berangkat Medan besok pagi buat ngurus visa belajar, sore itu dapat panggilan dari Kedubes Malaysia bahwa ngurus visa belajar harus di Jakarta sesuai surat pengantar. Yowes langsung pucat pasi. 

Masalahnya, keluarga besar lagi rempongnya sama walimahan abang sepupu dan aku nggak punya keberanian lagi buat minta uang sama Bapak. Mengingat sangat banyak yang sudah dikeluarkan Bapak untuk menjemput mimpiku. Biaya PP Banda Aceh-Jakarta sekaligus biaya hidup selama Program Keberangkatan (PK) seminggu di sana. Biaya chek up kesehatan, kirim berkas berkali-kali ke Malaysia bukan murah. 

Aku, Az sampai kikuk berbicara di telepon bagaimana menyelesaikan masalah ini. Kita sama-sama tidak punya muka lagi untuk minta bantuan dari orang tua. Saat itu aku narik nafas. Mutusin buat cerita apa yang terjadi penuh rasa takut. Dalam hati, 'inih kalau Bapak udah nggak punya uang lagi gapapa. Uang tabunganku sisa tiga juta yang sengaja dicadangkan buat menopang diri selama merantau nanti gapapa kepakai buat berangkat Jakarta dulu. Ya, ngakk papa, nanti Allah balikin lebih baik lagi'.

Sebenarnya bisa saja Bapak nyumbang lebih buat aku malam itu. Bapakku pegawai negeri kecamatan yang suka berkebun, memancing dan menjala ikan. Mamak ibu rumah tangga paling topmarkotop! Tapi Bapak cuma ngasih sejuta padahal tiket pesawat sejuta dua ratus rebo sama uang pembuatan visa lima ratus rebo yang rupanya biaya pembuatan visa delapan ratus ribu lima puluh rupiah masa aktif tiga bulan. Bapak bilang sisanya pikir sendiri.

Bener deh, itu masa-masa paling tercekik. Coba kalau aku selama kuliah setelah selesai kuliah nggak nabung, malu banget kudu bergantung terus sama orang tua. Yap, akhirnya aku ikhlaskan tabungan buat ngejemput mimpi yang udah diujung jembatan doank. Masa harus nyerah. No!

Kita berangkat. Kurang beruntungnya lagi hari itu prediksi kita salah. Kami nyampe Jakarta pukul 11 siang itu hari Rabu. Kantor kedubes bukanya siang langsung nyongsor ke kedubes deh. Prediksi kita bakal bisa pulang hari Jum`at karena minggu depan udah harus berangkat ke Malaysia. Wes. Kamisnya tanggal merah perayaan natal, seharusnya visa bisa diusahakan selesai Jum`at sore tapi masih cuti bersama. Visa baru selesai hari Selasa. Kita ngehela nafas panjang, berat. Kaya orang putus asa. Kasian banget deh kita bertiga di sana, temanku Az kalau enggak pulang sampai hari Sabtu nggak bisa jumpa pamit berangkat belajar sama orang tuanya akan umrah. Sedangkan Kak Evi tinggal di Meulaboh, menimbang perjalanan pulang pergi ke Meulaboh dan quality time bersama suami dan anaknya sangat singkat jika harus menunggu visa selesai di Jakarta. Akhirnya, aku memilih diri untuk tinggal menunggu visa selesai.

Tercekiknya lagi itu ketika dua temanku pulang penundaan peswat L*on sampai 24 jam. Kedua temanku nyaranin pulang naik G*ruda yang you know harga tiketnya nggak cocok banget buat aku dan dengan keadaan yang semiskin itu. Takut juga itu adalah perjalanan pertama diluar kota sendirian, penerbangan pertama sendiri. Ikhlas deh dan alhamdulillah dapat bantuan dari Bapak tujuh ratus ribu, sisanya pikir sendiri. Hahaha nambah hilang handhone lagi selama di Jakarta. Amboi betul dah pengalaman masa itu.

Buat Mak Pida sekeluarga yang udah nampungin aku selama di Jakarta. Mas Ayat, Fama, Rifqy dan Mbak Rulyana so much, thanks guys.

Akhir postingan mau nambahin, ada dua hal yang bikin putar otak, mikir berkali-kali kalau mau minta sama Bapak. Pertama minta izin berpergian, yang kedua minta uang. Hahaha

Inilah yang menempatkan Bapakku di posisi tersendiri di hati. Mencintainya dengan menjadi anak yang lebih baik. Fillah. :)

2 komentar:

  1. Wuih... Komplit ya ceritanya dek. Tapi iya lho, ga ada keren2nya bergaya dgn uang ortu. Kakak jg pas mau kemari mesti bongkar tabungan. Ga berani minta ortu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Khaira, InsyaAllah kita akan sukses dan bisa balas semua kasih sayang orang tua ya. Amiin :)

      Hapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers