UA-89306807-1

Aku Betahan Dengan Caraku Sendiri


Awalnya karena aku terlalu takut nilai bakal anjlog dan enggak bisa selesaikan thesis. Karena cara belajarku nggak bisa diantara keramaian. Aku lebih sering ngehabisin waktu belajar dan ngerjain tugas di rumah. Ke perpus kalau bareng teman ngerjain tugas kelompok atau sekedar pinjam buku. Sekali pinjam buku, aku bakal bawa tas khusus untuk borong buku-buku banyak. Rumah udah kayak perpus aja. Perpus tuh dingin banget, sedangkan aku paling enggak tahan sama dingin. Udah pakai baju jaket aja kedinginan. Memang beneran dingin banget mungkin suhunya Lima belas derjat kali ya.

Karena keseharian begitu, ya sesekali sih ikut teman juga ngerjain tugas di perpus. Tapi setelah aku banding-bandingin efektifnya lebih dominant di rumah. Aku mutusin untuk belajar di rumah aja. Ngundang teman dengan rayuan bakal aku masakin makanan. Tapi keseringan mereka juga bisa malas kan? Apalagi kalau aku sampe ngajakin nginap.

Lambat laun aku ngerasain ada yang sedikit berubah. Teman-teman mungkin mulai ragu untuk ajakin aku keluar. Sekedar ke perpus gitu. Apalagi kegiatan di luar kampus. Iya, aku takut aja keenakan jalan sampe lupa ngerjain tugas. Aku mana pinter banget, untuk nyiapin diri enggak nampilin muka bego di kelas aja perlu prepare jauh-jauh hari. Apalagi ngejumpai pembimbing.

Boleh dibilang aku menekan diriku sendiri deh. Iyasih aku bisa kapan aja ngehubungi keluarga. Tapi mereka khawatir juga aku yang kerepotan nyiapin alasan. Bohong kan dosa. Iyasih aku bisa kapan aja ngehubungi abang-kakakku, tapi malu entar sekali pulang diejekin manja di tanah rantau. Iyasih aku punya teman-teman yang merekanya sendiri minta diganggu. Tapi tetap aja mereka juga punya aktivitas dan mana bisa mainin gadged mulu mereka. Emang aku, kecuali shalat mengaji dan tidur aja jauh dari gadged. Huf.

Sampai hari ini, aku totally bad mood. Andai saja bisa pulang, aku pengen makan malam bersama keluarga. Jalan dengan teman. Cerita dengan mereka face to face, bukannya ngetik mulu atau free call.

Apa bedanya jalan di sini dengan di kampung? Bedanya itu dengan siapa aku pengen jalan. Orang-orangnya itu enggak ada di sini.

Walau pun begitu, aku harus bertahan bukan? Untuk menyambut kelas analisis data besok pagi. Persiapan ngajar untuk jalanin mini action research.

Kayaknya aku butuh blog untuk numpahin kesendirianku deh. Karna ada saatnya teman-teman punya aktivitas dan aku harus bisa menerima. Melawan jenuh, malas, dan kesendirian yang dapat membunuh semangat.

Buat diriku sendiri, enggak ada yang salah dengan caraku hanya saja waktunya belum tepat. Bersabar sedikit lagi nggak papakan?

3 komentar:

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers