UA-89306807-1

Terjebak Nostalgia Ngobrol Seru Sama Allah

Pas saya lagi nulis postingan ini nih, saya terjebak nggak bisa tidur selepas terbangun pukul 00.29 WIB padahal sekarang sudah pukul 03.43 WIB. Biasanya di saat seperti ini paling cocok untuk refleksi diri. So, yang terngiang di tengah malam ini adalah... Eits, bentar deh. Kayaknya kurang afdol belum nyapa kalian dengan benar, Assalamualaikum, Gaes...

Kalau kalian lagi enggak bisa tidur, apa yang kalian lakukan? Kalian boleh jawab di laman komentar ya. Sementara yang saya lakukan adalah intropeksi diri. Mulai dari terjebak nostalgia sampailah pada satu titik saya terpukau dengan jawaban yang saya temukan dari pertanyaan yang selama ini terajukan sendiri. 
Apa yang paling saya kangenin di masa-masa menempuh pendidikan master?

Gaes, saya juga enggak percaya kalau penyakit keras hati masih berteger adem ayem aja selepas saya sampai kampung halaman. Sempat terjadi obrolan dengan diri sendiri seperti, kenapa? Karena udah ada Ayah yang marah kalau salah, Mamak yang selalu nanya hari-hari, kakak adik yang bikin rame jadi enggak perlu lagi sama Allah. Dulu aja kalau bukan Allah, semua enggak pas. Jadi kenapa sekarang? Why, Is? Karena udah lulus? Besok tersandung batu dan malaikat maut nyenggol dikit terus terjerebab nyium aspal gimana? Bukan Allah ga mau nolong, tapi kayak enggak perlu perlindungan-pertolongan Allah. Siapa ayo, kenapa ayo. Siap?

Jleb!
Nelan ludah. Memori saya terseret ke masa-masa lagi fokusnya belajar. Mau jumpai dosen pembimbing aja laporan dulu sama Allah. Mau ke perpus gitu juga. Mau kemana aja, ngelakuin apa aja, nyebutin dulu, minta izin dulu sama Allah. Bahkan mau ninggalin rumah kunci pintu, nitip dijagain. Berperjalanan sendiri minta dijagain. Apa aja, kayaknya kalau bukan sama Allah yang lainnya enggak pas aja gitu. Hasilnya selalu WOW, dimudahkan!

Izin malas ngaji aja bicarain baik-baik sama Allah. 'Ya Allah Isni benar-benar ngantuk, langsung tidur ya,' manja banget coba. Beuugh.

Tapi yang mau saya sampaikan di sini adalah kecenderungan kita sebagai manusia bergantung padaNya itu di saat kejepit saja. Waktu lenggang, bebas, luang, malah adem ayem aja. Begitu dikasih masalah, bongkar lemari nyari sajadah yang wangi. 

Terus saya nanya lagi ke diri sendiri, kangen ya dikasih masalah sama Allah. Enggak berasa masalah yang lagi dihadapi sekarang ya? Kurang keras Allah manggil, negur, ingatin. Terus nanya, kenapa keras hati banget ya sekarang. Shalat sunah malas, ngaji angin-anginan, ibadah omong kosong belaka. Jangan-jangan udah merasa bisa lindungi diri sendiri ya? Yakin?

Eiiips, jangan terjebak emosional kayak saya dong. Tarik-hembus nafas dulu, Gaes. Terpenting yang ingin saya sampaikan di sini adalah, semalas apapun hari yang kamu lalui, sekeras apa pun hati saat ini, perbanyaklah istigfar. Jangan-jangan kita terjebak dalam dosa, hanya ampunan dan hidayahNya yang menjadi penolong.

Yang saya lakukan di saat iman timbul tenggelam kayak sinyal di gunung geurute sana, malas banget untuk selesaikan sehalaman saja membaca al-qur`an adalah menggantinya dengan hafalan surat pendek. Paling ringan menggantinya dengan istighfar. Harapan saya setelah postingan ini terbit, hati saya lebih lembut lagi dari sebelumnya. 

Sudahlah, Is. Jangan bodoh, belajar jauh-jauh endingnya sampai di sini itu ga asik. Come on, Allah tuh sayang banget. Coba kalau nafas diambilNya. Ngak nyampek kan tulisan ini ke kalian. Sampai di sini dulu ya, Gaes. Sorry banget postingan kali ini banyak bicara-jawab sendiri. Jangan lupa istigfar setelah baca entri satu ini yaakk. Wassalamu`alaikum.

2 komentar:

  1. Trims, Isni. Sudah diingatkan kembali. Apa yang Isni tulis ini makjleb banget lho! Thanks again, ya, dek!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, semoga menjadi pengingat kita semua. InsyaAllah. :)

      Hapus

Beri jejakmu di sini yaaa... nanti saya balik ngunjung. ^0^
Salam kenal.

Google+ Followers